Jumat malam emang waktunya klub-klub motor pada kopdar nie bro, tapi gak semuanya yya ?? Cuma mayoritas aja, begitu pula dengan saya sendiri yang niat pertamanya pengen ikutan klub motor , ya itung-itung buat nambah sedulur dan persaudaraan lah.

Nah, mumpung ada klub bebas, alias make motor apa ja bisa masuk dan nimbrung di klub ini, gag ada salahnya sih pengen ikutan :d, tapi kok yang bikin ilfil , pas ketemu rekan rekan klub itu sendiri adalah satu alat yang mungkin sudah gak begitu asing dipegang alias digunakan oleh klub motor, apalagi kalo bukan “stiK NIDJI” , yang kelap-kelip oranye itu loo ?? hadeh,,, langsung aja saya berniatan langsung pulang . tapi tunggu dulu ah, sekalian pengen tahu gaya waktu minta jalan sambil nglaurin tongkat sakti itu .. 😀 dan  siapa tahu saja saya bisa share dan ngasih tau tentang atribut stik nidji itu yang sebenarnya dilarang menurut opini saya yang sering baca di blog-blog yang membahas masalah pentungan kelap – kelip itu, :mrgreen:

Sesampainya di tempat kopdar yang berada di Jalan Pemuda Semarang, langsung aja deh saya ikutan parkir sejajar menghadap jalan, dan sebenernya gak cuma cowo aja yang ikutan , tapi cewe juga. Satu hal lagi yang bikin saya sedikit kaget dan berkecamuk, 👿 . kenapa ?? karena barang tersebut di taruh dan di ikat ke motor saya “SI IJO” yang parkir dipinggir luar.pengen nolak, tapi gak enak,, ya akhirnya Cuma menggerutu . .. .  waduww,,,,, asemmmm tenan . 👿 ,

^^

^

^

Setelah itu, dilanjutlah saya berbincang dengan teman yang ngajakin gabung di klub ini, tapi saya jadi ogah, bukannya sok suci, ato sok tahu  masalah atribut ini, tapi setidaknya saya sudah pernah baca tentang pelarangan penggunaan atribut itu di blog-blog, maupun di buku UU no.22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan . coz bapak saya punya buku UU 22 /09 broo :mrgreen:

 

Ketika saya ngasih saran

“Loo ? pake stik nidji to ?? kan gak boleh ? “

terus teman saya jawab

 “Ini kan sudah kewajiban klub motor “

Saya : “Bukane ada peraturannya yang bahas tentang pelarangan make stik itu ? “

Temen : “ nah itu, tukang parkir aja make? “ 

GUUBRAAAAAAAAKKKKKKK..  👿 mending jadi tukang parkir aje sono sekalian .

Nah, mungkin karena si klub yang masih belom paham ato gimana, ato jangan jangan tidak ada peraturan tentang sadar berlalu lintas yang mencakup peraturan perundang-undangan ? Cuma mereka yang tahu, lha wong saya aja langsung pulang duluan.. maless broo . mending di rumah aja lah, sambil fesbukan .  😀

Nah, semoga pihak yang berwajib segera meluruskan dan mensosialisasikan lebih lanjut kepada klub ato komunitas motor yang masih memakai atribut yang di larang,

Mungkin itu sekelumit kisah dari saya 😀

Ada salahnya mohon maaf y

Advertisements