Debt collector gak boleh sita kendaraan bro

Barusan baca harian pagi, di kolom paling bawah sendiri ada artikel menarik bro n sist, kenapa ?? debt collector yang biasanya berbadan seram bertubuh kekar dengan tampang sangar itu gak boleh sita kendaaraan broo, sesuai denganΒ  amanat pak POLDA Jateng, berikut cuplikan dari SUARA MERDEKA berikut ini.

nah,Β  gimana nih ??Β  intinya kita jangan sampe nunggak angsuran ana ya ?? hehe :mrgreen:

Follow me

77 Komentar

  1. ngapusiii…
    dulu motor bapakku ditarik paksa sama 8org debt collector.. lapor polisi malah diping-pong sana sini..
    belakangan, aku tahu dari temenku yg kerja di leasing itu, motor bapakku belum waktunya ditarik. ternyata itu permainan dari chief collector..

      • kolektor tetep punya 1jt alasan.
        yg bikin aku curiga, motor ditarik tgl 26/12, tp baru sampai gudang leasing tgl 15/1. lha selama itu motor kemana aja?? dipakai tahun baruan, trus komponen ditukar.
        pas kejadian, temenku baru kerja di situ 2 hari. jadi gak bisa bantu apa2..

        • wah,, lha kuii . . .
          mungkin salah satu alasan orang jadi debt kolektor adalah memanfaatkan keadaan baik manfaatin motor tarikannya, dan bisa jaulan kompenen motor aslinya,
          wah, sayang yo kang,, baru masuk 2 hari,, πŸ™

  2. solusinya adalah beli cash…. ^^ wong utang tuh ya dibayar… dengan tidak membayar berarti kita sudah menzalimi si piutang… wong dibantu pembayarannya koq malah mangkir….

  3. aku dulu juga pernah ada pengalaman Punya Mbaku belinya di Jawa Tapi Motor Dijakarta trus telat Mbayare Mau diAmbil Paksa, Aku Bilang saja Ambil saja Motornya dijakarta Sekarang kalau Mau, biasanya yang Banyak Berkeliaran Kalau Mau Lebaran tuh nyari2 motor yang telat Angsurane, Harusnya Pemerintah Bisa Melindungi Rakyatnya

    • hehe,, harusnya si motor dibawa lebih jauh dari kota asal (bukan mengajari)
      betul bro, waktu pra-lebaran saya juga sering melihat pengendara motor yang dicegat secara paksa oleh oknum tsb πŸ˜€

  4. baguslah klo sudah ada aturan dan himbauan dari polda tentang peraturan sita menyita kendaraan dengan cara bayar cicilan ini, semoga kedepannya masyarakat bisa sedikit sadar juga bahwa membeli motor dengan cara kredit itu lebih beresiko tinggi dibanding dengan cara pembelian cash. nice info gan… πŸ˜€

  5. boleh ga boleh ngambil motor, ketemu bang DC (Debt Collector) emang ga ngenaki kak bro. Intinya ya gaji + kebutuhan diitung2 dulu baru berani ambil kredit kendaraan, jangan cuma ada duit DP doing terus kelabakan bayar angsuran itu sih ane nangkepnya hehe

    • hehe,, sip deh,
      emang seharusnya diitung2 dulu,
      gak lucu juga kan, kalo gaji ngepas, terus ambil kredit motor baru,sering telat bayar ujung2nya demo minta kenaikan gaji, (kenyataan)

  6. Undang2nya kn sdh ada jd scr langzung itu kn berlaku di seluruh NKRI,jd qta gk usah takut sm DC yg sok2an pake ngrampaz gt,yg pnting qta jgn langsung ksh kendaraan qta sm DC itu,qta tanya identitasnya dl jgn smp DC gadungan lg kn bs lbh gawat bro.. n lbh pnting lg ya klo kredit jgn smp tlat byr angsurannya biar aman dr DC..

  7. Ckckckck,,, bingung mau komen apa…
    Yg nulis sendiri udah baca belum ya UU 42 th 99 ttg jaminan fidusia ? Bagaimana korelasinya dgn kuhp ? Siapa yg disebut penerima dan pemberi fidusia ? Paham gak ya ttg parate eksekusi ? Cukup mengerti ttg istilah wan prestasi di leasing dan perbankan ? Memahami butir2 perjanjian dalam akad kredit ? Kl ternyata belum ya sy gak jd komen deh… (Seraya berharap semua artikel seharusnya memberikan pencerdasan kepada pembacanya dan bukan sekedar copas dari koran) piss ah bro — keep safety riding ! )

    • hehe, sory deh, bro
      saya sendiri termasuk orang awam yang mungkin hanya ingin menang sendiri, tpi walaupun orang awan dan walaupun copas via koran, setidaknya saya cuma ingin memberikan info ,
      syukur-syukur ada pengunjung warung saya ini yang memang lebih bisa mendefinisikan lebih lanjut dan lebih gamblang, saya malah seneng banget,
      dapet ilmu gak cuma dari blogger aja, tapi dari pengunjung blog itu sendiri, terimakasih koreksinya πŸ˜‰

      • Siap komandan, hehe, gak usah dimasukin hati, sy dulu jg gak begitu paham, sy juga tau ternyata banyak polisi yg jg gak paham, smp divkum mabes polri kumpulin semua kapolsek utk sosialisasi sekaligus keluarin edaran khusus terkait uu ini utk melindungi kepentingan pelaku usaha sekaligus customer… Intinya sih gak ada yg melanggar hukum sekaligus melindungi kepentingan kedua pihak.. Btw ajarin dong cara pake sotosop-nya… Mantaaaappp :).

        • sipp masbroo/
          intinya ya itu,, kalo ‘ngutang’ harus bayar tepat waktu jangan sampe nunggak,, kalo gak telat kan gak mungkin sampe oknum DC kayak gitu,, hehe
          wah,, saya baru belajr mas,, πŸ˜€
          makasihh uda berkunjung πŸ˜€

  8. tapi kayaknya di perjanjian kridit, status kita pinjam sampai kwajiban membayar lunas. jadi sebelum kreditan lunas motor bukan milik kita, tapi milik leasing. tapi nanti tak lihate lagi

  9. kemungkinan dg cara ini lbh aman gx y?
    jd waktu beli mtr scra kredit pake jaminan,semacam surat ptg yg bernilai hmpr sama dg mtr yg dibeli.jd ktka kredit macettotal,lgsg aja yg dijual jaminannya tsb.jd tx perlu itu yg namanya DC.jauh lbh praktis.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*