Ban belakang (luar) sudah aus? ?wajib di ganti broosis .. biar gak selip dan ngesot-ngesot karena daya cengkeram ke tanah, paving blok  maupun aspal semakin berkurang,

nah. kali ini gantian kaki-kaki belakang si ijo yang di ganti,sebenernya sih ban luarnya masih ‘cukup’ bagus…tapi sayang . .garis/alur bannya yang saya kurang suka. :mrgreen: . nah berhubung ada rejeki lebih,, mending ganti aja deh sekalian dengan yang lebih lebar  ukurannya 😀

Sebagai patokan aja nih, ganti ban luar sendiri karena ban bawaan kalo dilihat dari belakang terkesan cungkring, walaupun ukurannya standar 2.75 , dan ganti dengan karet bundar baru ke ukuran lebih tinggi yaitu 3.00 .maklum saya sendiri kurang paham betul dengan ukuran ban , apalagi kalo ban yang ukuran ….. / ….. , haduhh bingung :mrgreen:

ganti ban ini sendiri sebenarnya sudah sekitar 1 bulanan, tapi gak papa lah sekalian bisa merasakan impresiinya 😀

dari ban bawaan motor bermerk ‘KENDA’ ukuran 2.75, saya ganti dengan ban merek ‘Mizzle’ ukuran 3.00 , gag tau tipenya apaan :mrgreen: , sebenernya pengen pake tubeless, tapi berhubung di daerah sini jarang / tidak ada ranjau paku seganas ibukota sana.. pilih model biasa aja. takut kalo bocor pake tubeless tukang tambal bannya jarang sih :mrgreen:

langsung aja capcus ke daerah lampersari – semarang, belok ke toko ban yang sudah cukup terkenal. langsung pilih ban ukuran 3.00 tadi. ditawarin merk A. B, C. dsb dengan berbagai harga.. nah,, karena saya orangnya apa adanya,, milih yang kira2 ‘value’ :mrgreen: , jatuh ke mizzle yang seharga 155rb termasuk ongkos pasang 😀

dibongkar dulu kaki2nya 😀

dan jrengg,, setelah selesai dari toko ban,, sesampainya dirumah langsung foto motor.. wah,, tambah cakep juga kalo ban gede 😀

untuk impressi nya gimana ??

si ijo yang berkubikasi ‘cepek’ , pasti banyak yang mengganggap bakalan berat degnan ukuran ban segitu, tapi alhamdulillah sampai saat ini fine2 aja kalo buat tarikan di TL :mrgreen:.  dengan tapak yang lebih lebar ini pula. enak kalo dibuat mereng-mereng, walaupun kadang kalo miring berlebihan terasa tajam banget . mungkin karena ukuran ban yang dulunya depan/ belakang 2.50/2.75 sekarang jadi 2.50/3.00 :D. tapi it’s okelah, lha wong kalo mereng gak kayak sembalap motogp 😀

dengan tapak yang lebih lebar ini pula kalo melibas tambalan aspal jalan  raya uda gak ngesot lagi kayak selip, soalnya waktu ukuran ban standar suka berasa selip n ngesot-ngesot gitu 😀

untuk daya cengkeram saat jalan basah ataupun diguyur hujan masih cukup mumpuni ..

nah,,mungkin itu saja dulu lah , takut dikira promosi 😀 .sampai saat ini masih puas 😀

Advertisements