motor kencang 'moge' kodratnya bukan di jalanan campur dengan yang lain

 

Moge, yang merupakan singkatan dari motor gede alias motor berkubikasi di atas rata-rata motor ‘sejuta umat’ di tanah air ini, bisa di kategorikan di atas level kubikasi 250cc .

Menurut CXR memang rasanya tidak cocok motor kayak begini berjalan membaur di campur dengan kasta di bawahnya.  Kenapa ? tak lain dan tak bukan ‘mayoritas’ penggeber motor berkubikasi gede ini cenderung suka melampiaskan hasrat mengebut engan motornya yang dirasa cukup wah dan paling kencang sendiri 😀 . Ingat .. ini mayoritas looh ya ??  masih ada minoritas yang masih bisa kontrol motornya dan tau dimana dan kapan seharusnya ngebut ;d . Tak jarang juga CXR sering melihat di pusat kota, ketika sang moge meliuk-liuk di antara mobil dan motor lain dengan kecepatan tinggi di jalanan (kok gak senggolan ya :mrgreen: )

Mengapa juga tidak mampu membaur dengan yang lain ? sudah kita ketahui juga, kebanyakan penggeber moge ini lebih suka riding bergerombol dengan sesama kasta, selevel. dengan mengarungi jalanan kota secara leluasa dengan menyewa Patwal, wuuuzzzz…..  pada minggir semua tuh   .

Memang tingkatan derajat, baik orang maupun barang (motor) saat ini mampu mengubah habit (kebiasaannya) , well .. kita hanya menunggu realisasi hilangnya arogansi dari moge-moge maupun  yang lain-lain ..

 

https://i2.wp.com/zx14racing.com/sitebuildercontent/sitebuilderpictures/webassets/.pond/1013081138.jpg.w560h420.jpg

^ masih bisa kencang ??

Follow me

37 Komentar

  1. betuuullll…
    bukan sirik lho, tp kadang beli moge itu agak maksa, hanya mikir prestise tanpa lihat kondisi jalan.
    Tinggal di daerah macet, jalan rusak kaya pucanggading kok beli moge ya mubazir..
    😀

  2. belilah moge yang jangan kencang2 amat larinya.. ya yang powernya di bawah 75HP lah… mobil pribadi aja di kisaran 100HP powernya.. dan satu hal, jalanan indonesia hanya toleran dengan kecepatan maksimal 100kph. lebih dari itu maut di depan mata.

  3. Hilangnya arogansi dari moge rider ? Ah, sudah mas brooo. Jangan mimpi… hehehe. Yang ada : semakin arogan dari hari ke hari… Langka banget nemuin moge yang ga arogan…

  4. masih mending pake patwal,dah g pake patwal cm pake RC gleyor ka-ki marai muring,setiap org yg disalip “kapan le modar”,”bo tibo yo”, … ucapan adlah sebagian dr doa,g peduli itu ucapan bae/buruk.bygkan 50 org disalip,50 doa yg sama,1 aja yg teraniaya “KUN FA YAKUN”

  5. sekarang ga cuma moge..motor sejuta umat jg sdh merajalela,mentang” tinggal narik gas ga peduli sm pengendara yg lain..jd saling introspeksi diri lah.

  6. ya ga moge ga motor biasa, sebaiknya saling menghargai sesama pengguna jalan, apalagi pejalan kaki yg mau nyebrang… dan taati peraturan lalu lintas. dijamin nyaman berkendara…

  7. itu yg dibandung bro… saya tadinya mw kasih fotonya… kebetulan saya ldah liat motornnya… itu di bunderan sudirman bandung nabrak pembates jalan…
    yg naiknya meninggal

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*